Assalamualaikum & Salam Sejahtera..

Selamat datang ke laman blog kawe (saya). Apa yang terkandung dalam blog ini tiada kaitan dengan sesiapa mahupun mana-mana pihak. Ia hanya pandangan peribadi. Laman ini juga menggunakan / dilampirkan keratan, rencana, dan sumber daripada akhbar-akhbar tempatan. Terima kasih kerani sudi bertandang ke laman MyView @ ramboview.blogspot.com

Khamis, Oktober 07, 2010

Aku menangis, tetapi...

Dengan lafaz bismilalhirahmanirahim...aku menadah tangan mengadap kiblat-Mu. Menadah tangan memohon keampunan, kemaafan, keinsafan dan taubat daripada-Mu. Tatkala tangan diangkat aku menangis..

Aku menangis apabila ujian-Mu mendatangiku, tapi tidak pula aku berusaha untuk mengatasinya. Aku menangis kerana Engkau menghukumku terus di muka bumi-Mu, tapi aku terus lalai dan alpa. Aku terus menangis apabila ujian-Mu ini tidak tertanggung olehku, tapi aku lupa bahawa setiap bebanan yang Engkau berikan itu adalah yang mampu ditanggung dan dipikul oleh hamba-Mu. Aku menangis lagi tatkala memohon keampunan daripada-Mu, tapi aku tidak pasti adakah tangisan ini benar-benar ikhlas ataupun palsu semata-mata.


Aku menangis mengenangkan doaku yang tidak pernah tertunai, tapi aku lupa doaku tertolak kerana hatiku masih lagi kotor. Aku menangis lagi membentak kerana Dia menyekat doaku, tapi aku tidak sedar Allah telah gantikan permintaanku dengan sesuatu yang lain.

Aku menangis menadah tangan tanda memohon taubat, tapi aku terus leka dan lagha melanggar aturan-Mu. Aku menangis agar taubat ku ini diangkat terus kepada-Mu, tapi seringkali taubat ini hanya sementara.

Aku menangis agar Engkau jauhkan aku daripada iblis dan syaitan, tapi aku pula mendekatkan jasad dan rohani ku kepada musuh-Mu itu.

Aku menangis memohon keinsafan, tapi seringkali insafku hanya sementara. Aku menangis mengenangkan dosa-dosaku, tapi tidak pula aku sanggup tinggalkan dosa itu. Aku menagis lagi mengenang dosa yang masih membelenggu ku, tapi aku terus melupai-Mu.

Aku terus menangis kerana jiwaku kosong, tapi tidak pula aku isinya dengan ayat-ayat-Mu. Kemudiannya tangisan ku ini terus bergema kerana fikiranku bercelaru, tapi tidak pula aku tenangkan ia dengan kalimah-Mu.


Tangisan halus ku kedengaran pada sujud akhir setiap kali mengadap-Mu lima waktu, tapi ia tidak berdaya mencegah ku daripada melakukan kemungkaran terhadap-Mu.

Hati terus berkata: teruskan menangis untuk mengharapkan keampunan-Mu, tapi kata hatikan tidak selalunya teguh. Aku menangis lagi agar tangisan ini diterima oleh-Mu, tapi hanya Engkau yang berhak menghitungnya.

Ya Allah, adakah tangisan aku ini tanda petunjuk dan hidayah-Mu kepada ku?

Ya Allah, segalanya adalah milik-Mu. Aku merancang, Engkau jua merancang, tapi perancangan-Mu sememangnya lebih tepat dan jitu.

Aku menangis lagi untuk mengharapkan rahmat-Mu. Menangis agar Engkau lepaskan aku daripada ujian-Mu. Menangis lagi agar dapat aku ukirkan senyuman ku selepas ini. Mudah-mudahan tangisan kali ini mampu menjernihkan segala kehitamanku terhadap Mu ya Allah.

Ya Allah, tangisan aku ini hanya untuk-Mu.. Benarkah begitu?

video
MIWARNA & JAY JAY - Aku tanpa cintamu

2 ulasan:

  1. salam...ibun, semoga awk tabah dengan ujian itu

    BalasPadam
  2. Salam.. IsyaAllah.. Mudah2an bgitulah.

    BalasPadam

Katakan sesuatu yang rasional yang akan mengatasi emosional..