Assalamualaikum & Salam Sejahtera..

Selamat datang ke laman blog kawe (saya). Apa yang terkandung dalam blog ini tiada kaitan dengan sesiapa mahupun mana-mana pihak. Ia hanya pandangan peribadi. Laman ini juga menggunakan / dilampirkan keratan, rencana, dan sumber daripada akhbar-akhbar tempatan. Terima kasih kerani sudi bertandang ke laman MyView @ ramboview.blogspot.com

Sabtu, Oktober 11, 2014

Cerita Bola 2014: Selamat tinggal piala

10 Oktober 2014 telah menjadi penamat buat Kelantan dalam kancah bola sepak Malaysia musim ini. Pertarungan separuh akhir kedua di antara Kedah - Kelantan menyaksikan Kelantan kecundang dengan agregat 4-3. Baiklah...ringkas.

2014 serba tidak menjadi buat Kelantan. Satu persatu saingan gugur dengan cara yang tidak berapa disukai oleh ramai peminat dan penyokong.Bermula dengan Piala FA, Kelantan kecundang kepada Felda. Saingan Liga Super Kelantan berada di luar kelompok empat terbaik. Dan yang terkini pulang kecewa dengan dan sedu.
..............................................................................


PENYERANG Kedah, Khyril Muhymeen ( tengah) dihalang dua pemain Kelantan pada aksi suku akhir kedua di Stadium Darul Aman, Alor Setar malam tadi yang menyaksikan Kedah menang 3-0.

KELEBIHAN bermain di gelanggang sendiri dipergunakan sepenuhnya oleh Kedah apabila berjaya melakar kemenangan selesa 3-0 ke atas Kelantan pada perlawanan suku akhir kedua saingan Piala Malaysia 2014 di Stadium Darul Aman, Alor Setar, malam tadi.
Seperti dijangka, kedua-dua pasukan dilihat ‘lambat panas’ dan bermain terlalu berhati-hati pada babak-babak awal perlawanan sehingga menyebabkan bola lebih banyak berlegar di tengah padang.
Barisan pertahanan pasukan tuan rumah yang diketuai ketua pasukan, Khairul Helmi Johari nyaris dihukum pada minit ke-29, namun percubaan penyerang berbisa Kelantan, Francis Forkey Doe tersasar melepasi palang gol.
Tersentak dengan percubaan itu, jentera serangan Helang Merah yang diketuai Billy Mehmet Osman mula mengatur gerakan ke kubu pasukan lawan.
Hasilnya pada minit ke-42, pasukan Kedah berjaya menjaringkan gol pertama menerusi pemain tengah Mohd. Hanif Mohd. Zahir.
Gol berpunca daripada hantaran silang Billy sebelum Mohd. Hanif yang tidak dikawal berjaya menolak masuk ke kiri gawang Kelantan, menewaskan penjaga gol, Khairul Fahmi Che Mat.
Kelantan yang mula mengatur gerakan selepas jaringan pertama itu nyaris menyamakan kedudukan pada minit-minit terakhir separuh masa pertama menerusi Mohd. Shawqi Ali, namun percubaanya tersasar.
Ketika perlawanan separuh masa kedua bermula, pasukan Kedah yang mendapat sokongan padu lebih 30,000 penyokong setia dilihat lebih banyak mengasak dan menguasai kawasan tengah.
Pada minit ke-51, pemain tengah, Badrol Bakhtiar menambah derita Kelantan apabila menambah gol kedua pasukannya.
Cemas dengan situasi itu, skuad kendalian George Boateng itu dilihat mula mempamerkan corak permainan keras terhadap pasukan tuan rumah.
Hasilnya, Kelantan terpaksa bermain dengan sepuluh pemain selepas Ahmad Fakhri Saarani dibuang padang oleh pengadil perlawanan selepas menerima kad kuning kedua pada minit ke-70.
Baddrol hampir menjaringkan gol kedua peribadinya dalam perlawanan ini pada minit ke-82 selepas mendapat hantaran daripada Mohd. Syafiq Ahmad, bagaimanapun tendangannya melepasi palang gol.
Kedah mencipta kemenangan bergaya, sekali gus memastikan tiket ke separuh akhir Piala Malaysia terjamin, selepas Mohd. Syafiq Ahmad menjaringkan gol ketiga pada minit ke-88 selepas menerima hantaran dari Adam Griffith.
Dengan kemenangan tersebut, Kedah mara dengan kelebihan agregat 4-3.
Pada aksi suku akhir pertama di Kota Bharu minggu lepas, Kedah tewas 1-3.
Dalam satu lagi aksi suku akhir kedua di Stadium Majlis Perbandaran Termerloh, Pahang malam tadi, Selangor gagal meneruskan kemaraan ke separuh akhir selepas mencatat keputusan seri 3-3 dengan Felda United.
Keputusan tersebut membolehkan Feldsa United mara dengan kelebihan agregat 7-3 selepas meraih kemenangan 4-0 pada aksi suku akhir pertama di Stadium Shah Alam minggu lalu.
Gol-gol Selangor pada aksi malam tadi dijaringkan oleh Paulo Rangel pada minit ke-30 dan 61, Andik Vermansah (m-52) manakala gol Felda United pula dihasilkan oleh Edward Junior Wilson (m-48 dan m-68) serta Indra Putra Mahyuddin pada minit ke-84.
Perlawanan suku akhir kedua itu turut dicemari dengan gelagat penyokong pelawat yang membakar suar dan membaling mercun ke kawasan padang.

Sabtu, September 20, 2014

Bukan tak biasa kecewa


“Dalam kita melangkah, terkadang diuji dengan ujian yang terasa berat hingga kita terduduk dan menangis. Peritnya terasa.  Tapi ketahuilah dan renunglah kembali ke dalam diri kerana mungkin air mata tika itu hadir kerana dia mahu kita menjahit kembali sejadah iman yang kian terkoyak lantaran ada langkah-langkah yang tersasar daripada keikhlasan”

Itu antara bait-bait teristimewa daripada sahabat kawe. Waktu itu Facebook belum glemor, Friendster hampir pupus, Yahoo Massager jarang-jarang buka. Dengan sms la kita menyampaikan pesanan dan ingatan.

Bercakap tentang kecewa tiada yang terlepas daripada merasa kecewa. Setiap orang pernah merasa kecewa. Secara mudahnya kawe mengadaikan pedih dan sakit dalam kekecewaan itu sama sahaja di antara kita. Yang membezakan adalah punca kita kecewa. Begitu juga dengan rasa gembira dan bahagia. Dengan contoh mudah adalah rasa kenyang. Setiap orang merasa kenyang selepas makan. Sama ada kenyang sekenyang-kenyangnya atau kenyang sekadar mengalas perut. Persoalannya “rasa” kenyang. Yang membezakan kita adalah apa yang kita makan yang menjadi punca kita kenyang.

Bercakap tentang kecewa kawe turut merasai peritnya kecewa. Dari hujung kaki hingga hujung rambut kepala terasa bergegar. Tangan dan kaki terasa sejuk dan kebas. Denyutan nadi seakan tersekat. Dengupan jantung begitu pantas. Sukar untuk lelapkan mata. Bila bangun dari tidur fikiran kusut kembali. Paling menakutkan kekecewaan itu terbawa-bawa ke alam separa mati iaitu alam mimpi. Punyalah kecewa kita yang tanggung.

Bagaimana cara kawe hilangkan kecewa? Ia mengambil masa yang sangat lama. Bertahun-tahun. Apa yang kawe buat adalah berserah dan redha. Mengakui kesilapan. Tidak salahkan sesiapa. Yang lebih penting adalah jangan salahkan ALLAH kerana mengizinkan kekecewaan itu hadir dalam hidup kita. Cukup memeritkan untuk hilangkan kecewa, tapi percayalah bebanan yang kita hadapi ini sebenarnya cukup untuk kita hadapai. Allah tidak bebankan hamba-Nya melainkan beban ini mampu ditanggung oleh kita.

Alhamdulillah kekecewaan itu hadir kembali. Mengapa alhamdulillah? Sebabnya itu tanda dan ingatan Allah untuk kawe kenal pasti dosa yang kawe lakukan sama ada secara sedar ataupun tidak. Ini ingatan untuk kawe.

Mungkin sahabat-sahabat juga pernah merasai rasa inikan?

Sabtu, September 06, 2014

Masa yang hilang

Catatan yang hanya beberapa kali sahaja tahun ini. Kesibukan duniawi ditambah dengan kelembaban liputan "selkong" ni menyebabkan semangat untuk ber"blog" seakan terhenti. Kehidupan yang diimpikan belum berjalan di landasannya. Sedikit teleka dan lagha menyebabkan kita seakan layu dan kuyu... Begitulah hidup kitakan.. Kadang-kadang perancangan agak baik tapi pengakhirannya sangat buruk. Dan adakalanya belum sampai akhirpun telah tersungkur membaham bumi.

Errmmm... Itu mukadimah untuk catatan yang tidak seberapa ni. Hanya terfikir akan kehidupan yang mendatang. Walaupun kawe belum menyembah bumi tersungkur tapi semangat itu tetap ada. ..kerana ini semua adalah ketentuan daripada Allah. Baiklah, kata-kata itu sebenarnya tidak jelas. Tidak mengapa, biarkan tergantung di situ.

Untuk sekian kalinya kawe terfikir dan terlintas bagaimana untuk menghadapi masa akan datang? Bagaimana orang yang selalu gagal menjalani kehidupan mereka? Bagaimana mata masyarakat sekeliling memandang? Atau sekurang-kurangnya bagai mana sanak saudara mereka memandangnya?

Ahh..itu semua kehendak Allah. Allah tidak akan membebani hamba-Nya melainkan dengan kemampuan sendiri. Kawe selalu juga meletakan kalimah itu untuk menjinakkan hati yang sedikit gusar.

Baik. Kehidupan kawe sekarang ada sedikit perubahan dari masa-masa yang lalu. Kehidupan seorang anak, seorang sahabat dan seorang teruna. Ooooo itu yang kawe jalani saban hari. Alhamdulillah, kurnia Allah dalam pelbagai cara. Mempunyai keluarga yang cukup menenangkan hati, memiliki sahabat yang sejati dan bujang yang sikit gelisahkan hati. Hahahaha...

Kehidupan mesti diteruskan. Masa tidak akan berpatah balik.. Masa yang hilang tidak akan kembali.. ;-D

Cahaya dan hujan kadang-kadang memberi satu simbolik kesuraman dan kecerahan..

Rabu, Jun 11, 2014

Sedar tak sedar

Siang atau malam kehidupan mesti diteruskan. Jangan hanya menanti siang untuk berjalan. Jangan mengharapkan siang untuk terus selesa. Yang pasti siang dan malam itu ada jalannya masing-masing.
.. Sedar tak sedar sudah masuk setengah tahun 2014. Rasanya baru sahaja melangkah ke tahun 2014. Laluan 2014 kadang-kadang kawe tak nampak. Hari beralih minggu, minggu bertukar bulan, bulan menjejak tahun. Hingga kini sudah enam bulan dilalui. Sepanjang tempoh itulah kawe tak nampak jalan itu. Yang nampak kalendar Januari telah berakhir lama dulu.

Berada di pertengahan tahun begini bermakna baki setahun tidak lama lagi. Angka 14 bakal bertukar ke 15. Entah sempat atau tidak. Sedar tak sedar juga Ramadan 1435 Hijriah juga bakal menjelma beberapa dari sekarang. Hari ini 11 Jun 2014 bersamaan 13 Sha'aban 1435 Hijriah. Siapa sangka siapa menduga siapa sempat untuk kembali merehatkan perut daripada terus bekerja menghadam makanan jasmani.

Sedar tak sedar juga Syawal akan menjelma. Walaupun terasa masih lagi panjang tapi hakikatnya Syawal itu tetap dekat setelah Ramadan datang. Insyaallah Syawal 1435H kali ini sedikit berlainan dalam hidup kawe. Syukur . . .

Semoga Ramadan dan Syawal yang bakal menjelma ini ada membawa berjuta erti dan . . .

Ahad, Mei 25, 2014

Titi pilihan

Kita umpama arus elektrik yang berlalu di laluannya. Sekiranya tersasar dari laluan yang ditetapkan maka bahaya bakal menanti. Tergelincirnya arus di laluan yang bukan laluannya itu mengingatkan kita untuk sentiasa berada pada jalan yang benar ...

Wwau telah berbulan tidak menjenguh laman ni. Terasa sangat kemalasan dan ketandusan idea. Lebih terasa dengan semangat yang hilang. Mengapa menghilang? Biarkan saja. Biarkan berlalu.

Perubahan hidup kadang-kadang mendatar. Tapi Alhamdulillah belum menjunam ke juram. Semakin hari semakin terasa “datarnya” itu. Tapi tak mengapa kerana mendatar atau menengak itu adalah kehendak-Nya.

Aaah begitulah hidup kita. Yang mendatar atau menegak. Malah ada yang menjunam. Apa yang pasti janganlah kita meletakan setiap yang menjunam itu kerana kealpaan Allah. Atau yang menegak itu dia atas kepintaran kita.

Sedar tak sedar kita sebenarnya mencorak diri sendiri. Jalan yang dipilih sendiri. Tapi mesti diingat juga apa yang kita pilih itu adalah ketentuan Allah. Allah jualah meletakan pilihan untuk kita memilih. Andai kita pilih jalan buruk maka buruklah destinasinya. Andai jalan itu baik sudah tentu baik jua penghujungnya.

Dalam memilih jalan yang baik kita sebenarnya diuji dan dicuba. Bukan mudah untuk ke destinasi yang sempurna. Ranjau dan onak mesti dilalui. Yang sabar dan tabah pasti bertemu kejayaan. Yang pasti mereka yang redha dengan ujian Allah pasti bertemu rahmah.

Oooooo ;-D sebenarnya kawe cuba mentafsir diri dalam berjalan ke jalan yang diberi pilihan. Cuba menasihati diri sendiri …